Selasa

Nasehat Sufi 6




ﺑﺴـــــــــﻢ ﭐﻟﻠﻪ ﭐﻟﺮﺣـﻤـﻦ ﭐﻟﺮﺣـــــــﻴﻢ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ, وَالصَّلاَهُ وَالسَّلاَمُ عَلَي اَشْرَافِي اْلاَنْبِيَاءِ وَاْلمُرسَلِيْنَ سَيِّدِ نَا مُحَمَّدِِ وَ عَلَي اَلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ

Sebelumnya Maha Besar Allah yang telah melimpahkan segala-Nya kepada kita agar kita pun mampu mengoptimalkan berbagai perwujudan penghambaan kita kepada-Nya dengan maksimal. Ketahuilah bahwasanya perwujudan pengabdian atau penghambaan kita kepada Allah kadang terpaut dengan sebuah Amal atau Ibadah. Pun walau pada dasarnya Amal Ibadah bukanlah menjadi jaminan keselamatan kita kelak dihadapan Allah swt.

Jama'ah sekalian, bukankah terlalu banyak sudah nikmat Allah yang ada melekat pada kita ? apakah yang ada dalam gelap ? Dalam kegelapan seperti itu tentu tak sebutir debupun mampu terlihat, tetapi tatkala mata tak dapat berfungsi jelas melihat debu pada kegelapan, tapi ingatlah bahwasanya hati dan perasa lah yang akan menjadi penilai apa2 yang ada pada di kegelapan itu. Begitupun halnya kita makhluq yang dikatakan memiliki akal dan fikiran. Apakah mampu hati menerima, mencerna berbagai nikmat Allah swt selama ini dan lalu membinanya menjadi sebuah pribadi yang pandai mensyukuri nikmat serta membangun peribadatan dan pengabdian yang tulus.

Wahay anak-anakKu, salahsatu yang menjadikan kita berat tuk mencerna nikmat allah adalah karena keburaman kita selama ini dalam menegakkan peribadatan kepada-Nya. Jika saja kita jeli menilik apakah tujuan daripada peminjaman nikmat dari Allah untuk kita saat ini. Yakni agar kita murni menyembah dan mengabdi kepada-Nya dengan segenap jiwa dan raga. Sebagaimana hal ini disebutkan dalam firman-Nya:

ﻭﻣﺎ ﺧﻠﻘﺖ ﺍﻟﺠﻦ ﻭﺍﻹﻧﺲ ﺇﻟﺎ ﻟﻴﻌﺒﺪﻭﻥ

Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka menyembah kepada-Ku.” (Adz-Dzariyat: 56)

Bagi orang yang berakal akan berusaha mencari rahasia di balik pemberian Allah yang berlimpah ruah tersebut. Setelah dia menemukan jawabannya, yaitu untukberibadah kepada-Nya saja, maka dia akan mengetahui pula bahwa dunia bukan sebagai tujuan. Sebagai bukti yaitu adanya kematian setelah hidup ini dan adanya kehidupan setelah kematian diiringi dengan persidangan dan pengadilan serta pembalasan dari Allah.

Itulah kehidupan yang hakiki di akhirat nanti. Kesimpulan seperti ini akan mengantarkan kepada :



1. Dunia bukan tujuan hidup.
2. Kenikmatan yang ada padanya bukan tujuan diciptakan manusia, akan tetapi sebagai perantara untuk suatu tujuan yang mulia.
3. Semangat beramal untuk tujuan hidup yang hakiki dan kekal.

Semoga kalian tetap teguh membangun ibadah2 yang murni hanya untuk dan demi Allah semata. Tetaplah jaga ke-Istiqomahan amaliah2 kalian, hingga terjadilah sebuah proses hati yang benar2 terakui oleh Allah swt dan Rosul-Nya Muhammad saw.

آمِيـنَ يَا رَ بَّ العَـــالَمِيْن

Nasehat Sufi 5



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي دَلَّ عَلَي وُجُوْبِ وُجُوْدِهِ جَمِيْعُ الْكَاءِنَاتِ, وَخَصَّ لِمَعْرِفَهِ عَقَاءِدِ التَّوْحِيْدِ مَنِ اخْتَارَهُ مِنَ الْبَرِيَّاتِ, وَالصَّلَاهُ وَ السَّلَامُ عَلَي سَيّدِ نَا مُحَمّدِنِ الْمَبْعُوْثِ بِاْلاَيَاتِ الْوَاضِحَاتِ, وَعَلَي اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِالْكَرَامَهْ

Seseorang yang memiliki ke-imanan dan kesadaran jelas akan senantiasa mengoptimalkan penghambaan nya kepada Tuhan-Nya. Karena ia sadar bahwasanya ia tercipta bukan diperuntukkan bagi sesuatu atau perihal lain, ia sadar bahwasanya ia tercipta dengan kekurangan dan kelebihan hanya semata mata memurnikan Ke-Esaan Allah dan untuk beribadah kepada Allah.

Anak-anakKu, ketahuilah bahwasanya tatkala seorang hamba berdiri tegak dibawah naungan Kuasa Allah dalam peribadatannya, maka sejak saat itulah Allah memenuhi berbagai urgensi bathiniahnya dengan khazanah-khazanah yang indah. Tidak hanya itu, Allah Azza Wa Jalla pun akan berfirman sebagaimana IA berfirman kepada Nabi Daud AS dahulu :

Wahai Dawud! Siapa yang patuh padaKu berarti ia mencintaiKu, Aku bakal tempatkan di syurgaKu, dan akan Kuperlihatkan WajahKu. Dan siapa yang maksiat padaKu dan tidak mencintaiKu,
akan Kumasukkan pada nerakaKu, dan kupakaikan padanya dendamKu. Wahai Dawud, Demi kebesaranKu dan keagunganKu, tak ada yang bertetangga denganKu kecuali orang yang mencari
persandingan denganKu.

Subhanallah, betapa besar balasan Allah kepada siapa saja yang memaksimalkan serta mendisiplinkan ubudiah (kehambaan) nya kepada Allah dengan tanpa sesuatu dan niatan lain. Mulailah sedini mungkin untuk terus memohon kepada Allah agar di-istiqomahkannya kalian bersama dan untuk Allah selalu. Semoga Allah menghimpunkan kita semua kepada himpunan para kekasih-Nya dunia akhirat.

آمِيـنَ يَا رَ بَّ العَـــالَمِيْن

Minggu

Nasehat Sufi 4




ﺑﺴـــــــــﻢ ﭐﻟﻠﻪ ﭐﻟﺮﺣـﻤـﻦ ﭐﻟﺮﺣـــــــﻴﻢ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ, وَالصَّلاَهُ وَالسَّلاَمُ عَلَي اَشْرَافِي اْلاَنْبِيَاءِ وَاْلمُرسَلِيْنَ سَيِّدِ نَا مُحَمَّدِِ وَ عَلَي اَلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ

Terlalu faqier diri ini untuk selalu menghitung hitung akan betapa besarnya Anugerah dan Nikmat Allah swt, tak akan pernah mampu diri ini untuk selalu membicarakan betapa berlimpahnya Keagungan, Kebesaran serta Kasih Sayang-Nya pada segenap ciptaan baik yang awal ataupun sesudahnya. Dengan itulah kita manusia yang memiliki Iman serta ke-Islaman selalu dituntut untuk lebih arif dalam menerjemahkan berbagai bentuk kejadian yang melengkapi setiap sudut pada kehidupan ini.

Tidak semua manusia memiliki ke-Islaman dan ke-Imanan yang baik. Kadang yang islam dan yang beriman pun harus melalui beberapa tahapan2 yang telah Allah sediakan dalam bentuk ujian dan cobaan demi untuk memilih atau pencarian manusia2 yang terbaik dalam islam dan iman. Ketahuilah bahwasanya hidup tidak hanya sebatas makan dan tidur, tidak pula sebatas bekerja dan berfoya demi menjamu nafsu2 yang berkembang pada diri seseorang. Hidup kita umat islam dan yang beriman sungguh memiliki tujuan, yakni berbakti dan mengabdikan diri kepada Allah melalui amaliah ataupun melalui sebuah peribadatan.

Ingatlah pesanku ini agar kalian berbahagia kelak dinegeri akhirat, berpedomanlah kalian selalu kepada nasehat ku ini hingga kalian keluar sebagai manusia2 pilihan yang telah Allah limpahkan dengan ridho-Nya.

1. Siapa yang memperbaiki hati dan bathinnya pasti Allah perbaiki dzohirnya.

2. Siapa yang memperbaiki hubungannya dengan Allah pasti Allah perbaiki hubungannya dengan manusia.

3. Siapa yang beramal untuk akhiratnya pasti Allah cukupkan kebutuhan-kebutuhan dunianya.

Bermula dari perbaikan hati serta bathin, maka secara jelas dzohir akan menimbulkan beberapa adab dan perangkai yang indah. Lalu dengan adab yang semula terbit dari hati yang bersih, maka seseorang itupun akan senantiasa berlaku ihsan kepada setiap manusia lainnya, hingga segala amal dan ibadatnya pun tulus ikhlash hanya kepada akhirat, yakni keridhoan Allah Azza Wa Jalla. Semoga 3 nasehat tersebut selalu memotifasi bagi kita semua untuk menutut kelayakan dzohir bathin hingga dunia akhirat. Semoga Allah menghimpun kita bersama sama orang2 yang IA ridhoi dan IA Cintai.

آمِيـنَ يَا رَ بَّ العَـــالَمِيْن

Nasehat Sufi 3




ﺑﺴـــــــــﻢ ﭐﻟﻠﻪ ﭐﻟﺮﺣـﻤـﻦ ﭐﻟﺮﺣـــــــﻴﻢ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ, وَالصَّلاَهُ وَالسَّلاَمُ عَلَي اَشْرَافِي اْلاَنْبِيَاءِ 
وَاْلمُرسَلِيْنَ سَيِّدِ نَا مُحَمَّدِِ وَ عَلَي اَلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ

Sungguh besar Anugerah Allah swt atas berhimpunnya kita bersama di majlis ini. Dengan itulah segala Puja & Puji mutlak milik hak Allah swt yang Maha Perkasa. Ketahuilah wahay anak-anakKu semua, bahwasanya Bunga yang indah hanya tumbuh diatas tanah yang lembut dan subur, bukan diatas bebatuan yang keras, begitu pula halnya dengan ilmu, ia akan mudah tumbuh apabila hati dan jiwa seseorang memiliki kebijaksanaan, kearifan dan adab2 yang terbaik. Sebaliknya ilmu tak akan timbuh apabila seseorang masih membiarkan ego dan kerasnya hati dan kepalanya.


Kewajiban seorang manusia yang ber-iman pun adalah menuntut ilmu2 yang bermanfaat, terlebih apabila itu ilmu agama yang akan menempa hati dan adab kalian kepada allah, ilmu yang semakin menambah kerinduan kalian kepada Allah, dan Ilmu yang mampu meredupkan ego kalian atas ketakutan kepada Allah swt.



Demikian di antara manusia, binatang2 melata, dan binatang2 ternak, ada yangbermacam-macam warnanya. Sesungguhnya, yang takut kepada Allah diantara hamba-hamba-Nya adalah orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. (QS Fathir : 28)



Dengan ilmu, seseorang dapat melihat betapa Gagah Perkasanya Allah swt lalu menghantarkan seseorang itu tuk selalu takut berbuat salah kepada Allah, betapa indahnya orang2 yang diberikan ilmu dan yang menuntut ilmu karena Allah. Dan rasulullah saw pun bersabda : Barang siapa yang menempuh jalan untuk menuntut ilmu, maka Allah memudahkan jalan baginya kesurga kelak. Dan sesungguhnya malaikat2 Allah akan  membentangkan sayapnya untuk orang yang menuntut ilmu karena puas dengan apa yang diperbuatnya, dan bahwasanya penghuni langit dan bumi sampai ikan yang berada di lautan, senantiasa memintakan ampunan kepada orang yang berilmu. Kelebihan orang yang berilmu dari ahli ibadah bagaikan
kelebihan (cahaya) bulan purnama dibandingkan bintang-bintang yang lain. Sesungguhnya ulama adalah penerus para nabi. Para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, tetapi mewariskan ilmu, ia telah mengambil bagian yang sempurna.” (HR Abu Daud dan Al-Tirmidzi).



Sebalikanya orang-orang yang tidak memiliki illmu akan mendapatkan kerugian di dunia dan akhirat. Mereka hanya akan menjadi buih. Terbawa arus kesana kemari dan tidak pernah dipandang oleh orang lain. Di akhirat pun timbangan amal orang-orang yang tidak berilmu akan sangat ringan. Tentu saja timbangan yang ringan sulit menyelamatkan mereka dari api neraka.
Allah berfirman tentang salah satu risiko orang yang tidak berilmu. “ Tetapi orang yang zalim, mengikuti hawa nafsunya tanpa ilmu; maka siapakah yang akan menunjuki orang yang telah disesatkan
Allah ? Tiadalah bagi mereka seorang penolong pun (QS Al-Rum : 29).



Semoga Allah swt melapangkan hati kalian agar kalian mampu menerima ilmu serta menjalankan ilmu itu dengan penuh kepribadian yang selayaknya seperti para kekasih-Nya. Semoga pula Allah mengganti berbagai ego dan kekeras kepalaan kalian dan menggantikannyan dengan Ilham dan Hikmah.


آمِيـنَ يَا رَ بَّ العَـــالَمِيْن

Kamis

Nasehat Sufi




ﺑﺴـــــــــﻢ ﭐﻟﻠﻪ ﭐﻟﺮﺣـﻤـﻦ ﭐﻟﺮﺣـــــــﻴﻢ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ, وَالصَّلاَهُ وَالسَّلاَمُ عَلَي اَشْرَافِي اْلاَنْبِيَاءِ
 وَاْلمُرسَلِيْنَ سَيِّدِ نَا مُحَمَّدِِ وَ عَلَي اَلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ.

Tatkala kemarau tlah melanda pada sebagian alam, maka hutan pun akan hangus terbakar dan merusak sebagian keindahan sekitarnya. Pepohonan pun kian mengering dan sudah pasti akan menjatuhkan dedaunan yang ada pada ranting2 pohon tersebut. Demikian pula keadaan seorang hamba yang kian mendapati hatinya dalam keadaan lalai dan lupa kepada Allah, lupa akan tujuan sebenarnya, dan selalu mengabaikan apa2 yang Allah perintahkan. Tentu keadaan hati yang dilanda kemarau itu adalah akibat daripada besarnya ambisi atau nafsu nya pada dunia, tidak menutup kemungkinan pula hati yang sedemikian keringnya adalah akibat atas lemahnya imannya kepada Allah swt.

Apabila Iman pada seseorang mulai sirna, maka ambisi dan nafsu duniawi pun akan sigap memasuki hati seseorang dan akan menjerumuskan nya kepada jurang pemisah antara dirinya dan Allah. Dan jika jarak tlah terpampang jelas, maka bersiaplah untuk menunggu datangnya adzab dari Allah swt. Ketahuilah pula bahwasanya dunia bisa saja berlaku 2 arah, yakni bisa saja dunia menghantarkan seseorang kepada adzab allah, atau dunia akan membawa seseorang kepada jalan yang ia ridhoi. Kesemuanya terletak sebagaimana bisa kalian mempergunakan dunia pada hati dan pola hidup kalian.

Jika dunia adalah jalan yang akan menghantarkan seseorang kepada jalan keridhoan Allah, maka tatkala ujian dan musibah berkunjung pun ia berlaku ihsan dan memandang ujian pada dunia adalah salahsatu Kebijaksanaan dan Ke-Adilan Allah semata, ia pun berlaku sabar dalam doa, dan dzikirnya pun sebagai penguat iman dan islamnya kepada Allah. Namun jika dunia adalah jalan yang akan menghantarkan seseorang kepada jalan adzab Allah, maka tatkala ia diziarahi oleh ujian dan musibah, hatinya pun kian terbakar oleh kebencian yang akhirnya mencela apa2 yang Allah tentukan pada dirinya. Ia pun semakin lapang oleh kesempitan yang Allah berikan, dan pada saat itulah ke-Imanan dan ke-Islaman nya pun akan hilang seiring masuknya amarah dan ambisi2 keduniawian.

Arif dan bijaklah kalian mengawali kehidupan didunia ini, sabar dan berdoa lah selalu kepada Allah, jika kedua hal ini kian tumbuh dalam hati kalian, maka Allah pun akan membimbing kalian pada kelezatan dzikir yang akan memburamkan ambisi dan nafsu duniawi. Hingga Iman dan Islam pun kuat seiring indahnya budi pekerti kalian memandang dunia ini yang semata mata hanya untuk dan demi Allah. Semoga Allah ridho atas diriku dan kepada kalian semua dunia sampai negeri akhirat.

آمِيـنَ يَا رَ بَّ العَـــالَمِيْن

Nasehat Sufi



ﺑﺴـــــــــﻢ ﭐﻟﻠﻪ ﭐﻟﺮﺣـﻤـﻦ ﭐﻟﺮﺣـــــــﻴﻢ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ, وَالصَّلاَهُ وَالسَّلاَمُ عَلَي اَشْرَافِي اْلاَنْبِيَاءِ
 وَاْلمُرسَلِيْنَ سَيِّدِ نَا مُحَمَّدِِ وَ عَلَي اَلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ.

Mengapa harus takut terjatuh jika kenyataannya ada Allah Sang Maha Pemurah atas setiap kejadian, Mengapa harus takut kehilangan jika ada Allah Sang Maha Menguasai keadaan, Mengapa harus takut dikhianati jika ada Allah yang Esa yang Maha Pengasih, Mengapa harus takut kehabisan jika ada Allah yang Kuasa dalam setiap pemberian, Mengapa harus takut pada kesedihan jika ada Allah Sang Maha Agung yang memegang semua ketentuan.
Ketahuilah pula bahwasanya  kerikil intan terbaik dihasilkan dari dua hal, yaitu, suhu/panas & tekanan yang tinggi diperut bumi. Semakin tinggi suhu yang diterimanya, semakin tinggi tekanan yang diperolehnya, jika dia bisa bertahan, tidak hancur, maka dia akan berubah menjadi intan yang berkilau tiada tara & mahal harganya. Sama halnya dengan kehidupan seseorang, seluruh kejadian menyakitkan yang ia alami, jika semakin besar ujian & cobaan yang ia hadapi dan ia bisa bertahan, maka ia akan tumbuh menjadi seseorang yang mulia & bahagia, layaknya intan yang dijaga & dihargai sangat mahal. Ujian / cobaan adalah cara Allah mendewasakan hamba_Nya, dan itu pun sungguh salahsatu bentuk kecintaan Allah kepada kita. Hendaknya setiap insan yang ber-iman tidak tergoyahkan dengan berbagai cobaan yang ada, tidak pasrah begitu saja terhadap cobaan tersebut, bahkan setiap hamba hendaklah tetap berkomitmen dalam agamanya, meningkatkan mutu ibadah dan amal. Sikap seperti di atas sangat berbeda dengan orang-orang yang ketika mendapat ujian merasa tidak sabar, marah, dan putus asa dari rahmat Allah. Sikap seperti itu malah akan semakin membawa dirinya tak terkendali dan cenderung lupa akan kekuasaan Allah Azza Wa Jalla.


Renungkanlah wahay anak-anakKu, tatkala Rasulullah sawbersabda :



ﺇﻥ ﺍﻟﻠﻪ ﺇﺫﺍ ﺃﺣﺐ ﻗﻮﻣﺎ ﺍﺑﺘﻼﻫﻢ ﻓﻤﻦ ﺭﺿﻲ ﻓﻠﻪ ﺍﻟﺮﺿﺎ ﻭﻣﻦ
ﺳﺨﻂ ﻓﻠﻪ ﺍﻟﺴﺨﻂ


“Sesungguhnya jika Allah mencintai suatu kaum maka Dia akan menguji mereka. Barang siapa yang ridho (terhadap ujian tersebut) maka baginya ridho Allah dan barang siapa yang marah (terhadap ujian tersebut) maka baginya murka-Nya.” (HR.Tirmidzi dan Ibnu Majah At Tirmidzi).

Sungguh tiada kepantasan bagi kita tuk berkomentar yang tak jelas akan semua hal yang ada dalam ujian atau cobaan dari Allah, yaqinlah semua telah Allah sediakan jalan keluar bagi siapa yang memandang hal itu (ujian/cobaan) dengan kacamata ilahy. Sadarlah selalu dalam menindak lanjuti apa2 yang Allah ujikan kepada kita, ikhlash dan ridho lah, pun usaha dan doa tiada terlepas dalam menghadapi ujian agar adab semakin indah seiring jalan yang akan Allah limpahkan berikutnya. Jangan kufur nikmat atas tangan yang tak mampu menjamah langit, namun bersyukurlah atas kaki yang saat ini masih Allah percayakan kepada kita tuk menjelajahi setiap suduh bumi dalam tujuan pencarian ridho dan kasih sayang-Nya.


Semoga Allah swt terus memberikan secercah ujian dan cobaan-Nya agar kita menjadi manusia2 yang IA cintai dan IA ridhoi dzohir bathin, dunia sampai akhirat. Semoga pula Allah mengampuni semua kesalahan2 yang kita perbuat dalam menerjemahkan apa2 yang IA berikan selama ini.


آمِيـنَ يَا رَ بَّ العَـــالَمِيْن