Jumat

Serba Empat, Satu Yang Dipilih ALLAH


Syeikh Abdul Qadir al-Jilany

Allah swt berfirman: “Dan Tuhanmu menciptakan apa yang dikehendakiNya dan Dia Memilih.”
Allah memilih dari segala sesuatu yang ada, empat hal, lalu dipilihnya salah satu:

1. Allah memilih empat Malaikat, Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail, lalu Allah memilih Jibril.
2. Allah memilih empat dari para Nabi -- sholawat salam bagi mereka -- ; Ibrahim, Musa, Isa dan Muhammad. Lalu Allah swt memilih Nabi Muhammad saw.
3. Allah memilih empat dari para sahabat, Abu Bakr, Umar, Utsman, dan Ali -Rodlyallahu anhum -- Lalu Allah swt memilih Abu Bakr ash--Shjiddiq ra.
4. Allah memilih empat dari masjid: Masjidil Haram, Masjidil Aqsha, Masjid Nabawi Madinah yang Musyarrafah dan Masjid Thursina. Lalu Allah swt memilih Masjidil Haram.
5. Allah memilih empat dari hari-hari: Hari Idul Ftri, hari Idul Adha, hari Arafah, dan hari Asyura’. Lalu Allah swt memilih hari ‘Arafah.
6. Allah memilih empat dari malam. Malam Al-Bara’ah, Malam Qadar, Malam Jum’at, dan Malam Ied. Lalu Allah swt memilih Lailatul Qadar.
7. Allah memilih empat dari lembah: lembah Makkah, Lembah Madinah, Lembah Baitul Muqaddas dan sepuluh Masjid. Lalu Allah swt memilih lembah Makkah.
8. Allah memilih empat bukit: Bukit Uhud, Bukit Thur Sina, bukit Lukam, dan bukit Libanon, Lalu Allah swt memilih bukit Thursina.
9. Allah memilih empat Sungai: syngai Jeihon, Sungai Seihunj, Sungai Niil, dan Sungai Eofrat.Lalu Allah swt memilih Sungai Niil.
10. Allah memilih empat dari bulan: Bulan Rajab, Sya’ban, Ramadlan dan Muharram, Lalu Allah swt memilih Sya’ban.

Musuh Para Wali

 

- حدثني محمد بن عثمان بن كرامة: حدثنا خالد بن مخلد: حدثنا سليمان بن بلال: حدثني شريك بن عبد الله بن أبي نمر، عن عطاء، عن أبي هريرة قال:
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: (إن الله قال: من عادى لي ولياً فقد آذنته بالحرب، وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه، وما يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه، فإذا أحببته: كنت سمعه الذي يسمع به، وبصره الذي يبصر به، ويده التي يبطش بها، ورجله التي يمشي بها، وإن سألني لأعطينَّه، ولئن استعاذني لأعيذنَّه، وما ترددت عن شيء أنا فاعله ترددي عن نفس المؤمن، يكره الموت وأنا أكره مساءته)
.
Dalam hadith riwayat Imam Bukhari di dalam kitab Sahihnya di 
atas, Tuhan telah isytihar perang terhadap sesiapa yang memusuhi wali Nya.
Andaian 1: Semua umat Islam adalah wali Allah.
Jawapan; Salah sebab kalau benar begitu mengapa Tuhan campak sebahagian umat Islam ke dalam neraka.

Andaian 2: Wali Allah adalah umum kepada orang yang menjaga agama Islam dikalangan ulama'.
Jawapan: Terlalu umum, bukankah ada ulama' dunia dan ulama' akhirat serta ulama' Ahlullah.

Andaian 3: Aku adalah wali Allah sebab hatiku sangat rasa hampir dengan Allah.
Jawapan: Kalau anda wali Allah, kenapa Allah tak maqbulkan doa anda? Bukankah hadith di atas sebut "فإذا أحببته: كنت سمعه الذي يسمع به"

Andaian 4: Ustaz xxxx.... adalah wali Allah.
Jawapan: Kalau dia wali Allah, tentu Allah pelihara dia dari kemurkaanNya dan Allah mengisytiharkan perang terhadap musuhnya. Maka celakalah sesiapa yang menjadi sasaran perang dari Allah Ta'ala. Anda sanggup?

Andaian 5: Takkanlah Ustaz xxxx.... adalah wali Allah.
Jawapan: Wali Allah juga bermaksud kekasih Allah. Perasaaan cinta yang wujud dalam hati manusia tak dapat dilihat dengan mata kasar. Anda dah tanya Allah soalan ini? Buatlah solat hajat dan istikharah mohon petunjuk untuk perlihatkan kebenaran dan kesesatan.

Andaian 6: Takkanlah Ustaz xxxx.... adalah wali Allah sebab dia zikir tak betul sebutan.
Jawapan: Anda dah tanya dia apa yg dia ucap semasa zikir? Apa yg dia rasa masa zikir? Siapa tak rasa, dia takkan tahu من لم يذق لم يدري. Kadangkala orang disebelahnya sahaja yg tak betul sebutan semasa berzikir lalu fitnahnya tersebar luas kepada semua orang dimasjid tersebut.

Wallahu A'lam. Hanya semata-mata limpah kurnia dan rahmat dari Allah Ta'ala.

TAWASSUL

 
 
Tawassul ialah perantaraan. Dalam istilah tasawwuf, tawassul bermaksud perantaraan untuk membimbing mendekati Tuhan. 
Dalam sistem dunia, jika kita hendak berjumpa dengan sultan, perlulah kita berjumpa dengan ketua adat istiadat terlebih dahulu agar kita tidak tersalah adab dengan sultan. Kalau tersalah adab, sultan murka, padah hukumannya.  Kita perlu bimbingan dari ketua istiadat agar dia membimbing kita cara menghadap sultan dengan betul, cara bercakap dengan sultan, cara duduk, cara berdiri, cara makan, cara ketawa, cara meminta izin mengundur diri dan macam-macam lagi adab yg perlu dipatuhi.
Di dalam mengharungi perjalanan menuju kepada Allah s.w.t , seseorang itu memerlukan seorang yang Arifbillah untuk membimbingnya supaya dapat membersihkan diri daripada segala kekeruhan dan kekotoran hati sehingga dia sampai mengenal Allah s.wt. 
Allah s.w.t berfirman di dalam surah  Al-maidah ayat 35 :
“ Wahai orang-orang yang beriman takutlah kepada Allah dan carilah wasilah kepadanya ” Di dalam ayat tersebut Allah taala menyatakan dengan wasilah yang bermaksud rabitoh atau perantara. Kata Al-Imam Ibnu Kathir r.a :
  Wasilah ialah sesuatu yang dapat menyampaikan dengannya untuk menghasilkan maksud”  
Kata Imam Sayuti didalam Tafsir Al-Jalalain :
 “ Setiap sesuatu yang mendekatkan seseorang kepada Allah taala yang terdiri daripada ketaatan kepadanya ”.
Bagi golongan sufi, wasilah bermaksud seorang Arifbillah  yang mampu mentarbiah dan membimbing manusia untuk menggilapkan jiwa daripada nafsu-nafsu yang tercela sehingga ia dapat mengenal Allah taala dengan sebenar – benarnya. Mereka juga dikenali dengan Syeikh, Mursyid atau Murabbi. Tanpa bimbingan daripada mereka manusia akan terjerumus ke dalam lembah kesesatan. Kata Syeikh Muhammad Amin Al-Kurdi di dalam kitab Tanwirul Qulub  :Sesiapa yang tiada guru yang membimbingnya maka syaitanlah yang menjadi gurunya.”

HUKUM BERWASILAH

Berwasilah kepada seorang Syeikh yang bersambung sanadnya sampai kepada Rasulullah s.a.w adalah wajib bagi mereka yang mahu mengharungi perjalanan mengenal Allah dengan sebenar - benarnya. Kata Syeikh Tajuddin Naqshabandi di dalam Risalah Al-Makiah : Ruj  : Sairus salikin Jilid 3, Abdul Samad Palembang :
 “ Mencari guru di dalam perjalanan ahli sufi adalah wajib ke atas setiap murid yang salik dan jikalau adalah ia daripada sebesar - besar ulama sekalipun ”.
Untuk renungan:
Orang awam bila buat salah ditegur oleh para ustaz. Bila ustaz buat salah siapa yang akan tegur mereka? Jawapan: Mereka akan ditegur oleh ulama' itupun jika mereka ada guru yg masih hidup yang melihat tindak tanduknya. Para ustaz sebenarnya  perlu berguru dengan Ulama'. Inilah maksud "Tuntutlah ilmu sejak dari buaian hingga ke liang lahat (kubur). 

Wallahu A'lam. Hanya semata-mata limpah kurnia dan rahmat dari Allah Ta'ala.
 

TAREKAT AHMADIYAH (Syeikh Ahmad Badawi)


Pengasas tareqat ini ialah Sheikh Abu Fatayan Ahmad bin Ali bin Ibrahim bin Muhammad bin Abi Bakar Al-Badawi. Beliau dilahirkan di bandar Fas pada tahun 596 Hijrah. Semasa berusia 4 tahun, beliau telah berpindah dengan ibu bapanya ke Mekah dan menetap di sana sehingga ibu-bapanya meninggal dunia. Semasa berada di Mekah, beliau telah dapat menghafal Al-Quran dan belajar ilmu dalam Mazhab Imam Syafei. Kemudian beliau pergi ke Mesir dan tinggal di Tanta, iaitu di atas sutuh di sebuah rumah. Pernah beliau tidak menjamah makanan dan minuman selama 40 hari. Keadaannya senantiasa berdiri melihat ke langit sehingga matanya menjadi seperti bara api. Di atas sutuh itulah anak-anak muridnya datang untuk mendengar syarahan khususiah. Beliau wafat pada 675 Hijrah. Tareqat beliau berkembang pesat di Mesir khususnya dan di merata pelusuk negara Islam termasuklah Negara Malaysia.

(Ada 2 tarekat Ahmadiyah, lagi satu dari Syeikh Ahmad Idris yg berasal dari Maghribi, beliau lebih terkenal dengan nama tarekat Idrisiah di timur tengah, tetapi terkenal dengan nama Tarekat Ahmadiyah Idrisiyah di Malaysia )

Wallahu A'lam. Hanya semata-mata limpah kurnia dan rahmat dari Allah Ta'ala.

Sanad Zahiri & Sanad Uwaisi

Sanad bermaksud tempat sandaran/rujukan. Silsilah pula ialah rantai. Dari segi istilah dalam ilmu Tasawuf, sanad & silsilah dirujuk sebagai nama orang yang disandarkan asuhan dan didikan turun temurun, dari satu guru kepada muridnya. Kemudian muridnya pula menjadi guru dan seterusnya mengasuh anak muridnya yang baru sepertimana dia menerima asuhan dari gurunya yang lalu.

Kerana itulah nama saya tidak akan saya catat dalam sanad tarekat kerana saya tidak memimpin tarekat walaupun saya menerima asuhan dari guru mursyid yang mempunyai sanad. Dalam kata lain, setakat ini saya masih belum mencapai makrifatullah. Jika sampai pun, belum tentu saya akan memimpin tarekat. wallahu a'lam.

Makna "akhoza" (mengambil tarekat) ialah terima tarekat, beramal hingga berjaya mencapai makrifatullah sebagaimana syeikh Ahmad Idris diasuh oleh gurunya iaitu Syeikh Abul Qosim r.a. Kemudian Syeikh Ahmad Idris mengasuh muridnya Syeikh Ibrahim Ar-Rasyid r.a. Ini dinamakan lafaz sanad zahiri (iaitu dapat ditulis nama susunan guru-murid).

Walaubagaimanapun terdapat sesetengah syeikh yang menerima asuhan melalui jalan rohani sepertimana Uwais al-Qarni menerima asuhan terus daripada Rasulullah s.a.w. walaupun tanpa bersemuka / berjumpa jasad. Begitu juga dengan Syeikh Abdul Qadir Jilani yang diasuh oleh Nabi Khidir a.s. dalam alam rohani walaupun hidup berlainan zaman. (Alam rohani bermaksud ruh bertemu ruh). Asuhan sebegini disebut sebagai sanad uwaisi. Perkara ini di ingkari oleh ahli tarekat yang tidak sampai kepada makrifah kerana mereka masih berpegang dengan zahir sanad. Kerana itulah Uwais al-Qarni merahsiakannya dari umat Islam dizamannya. Sedangkan kita telah akui, jika Tuhan menghendaki sesuatu pasti ia akan terjadi, tiada yang mustahil di alam ini jika dikehendaki Allah ia terjadi.

Malangnya sanad uwaisi ini telah dipermainkan oleh golongan ahli sufi tiruan. Mereka mendakwa menerima asuhan yg sama seperti uwais tetapi berakhlak seperti Abu Jahal. golongan inilah yg ditentang oleh Syeikh Abdul Qadir Jilani seperti yg beliau catat dalam Kitab Sirrul Asrar.

Terkadang boleh jadi juga seseorang menerima 2 asuhan iaitu sanad zahiri dan sanad uwaisi serentak dalam hidupnya. Seperti
"Syeikh Ibrahim Ar-Rashid juga pernah berjumpa dengan Rasulullah s.a.w. Dalam pertemuan itu, beliau telah menerima beberapa amalan zikir daripada Rasulullah s.a.w. Sebab itulah terdapat beberapa amalan Syeikh Ibrahim yang tidak pernah diajar oleh Syeikh Ahmad ibn Idris. Ia adalah amalan-amalan yang diterima secara langsung daripada Rasulullah tanpa perantaraan."

Cuma sanad zahir adalah adab zahiriah yang biasa berlaku ke atas tokoh-tokoh sufi terkemuka. Manakala jika seseorang itu hanya menerima sanad uwaisi, kebiasaannya dia akan lebih banyak menyendiri dan tidak dikenali.

Wajib bagi orang yang hendak berjalan mengambil sanad (asuhan) dari guru yang mursyid yang telah sampai kepada makrifatullah. Sebagaimana hukum dunia yang mewajibkan seseorang berguru dalam proses belajar memandu kereta untuk lulus ujian JPJ dan untuk dapatkan kemahiran memandu dengan betul, bukan setakat membaca buku "panduan memandu".

Sempurna atau tidak perjalanan kerohanian seseorang guru tidaklah dapat diketahui melalui pancaindera yang 5, ia hanya dapat diketahui oleh Allah, rasul dan para awliya' sahaja yang mengetahui. Sepertimana kata pepatah "hanya intan mengenal manikam". Jika kita jujur dan lurus hati kepada Tuhan, solat hajat-doa dan munajat adalah cara terbaik untuk mendapatkan kasih sayang panduan istikharah dari Allah Ta'ala.

Wallahu A'lam. Hanya semata-mata limpah kurnia dan rahmat dari Allah Ta'ala.

BURDAH - KHIRQOH


Bismillahir Rahmaanir Rahiim

Burdah atau khirqoh adalah dua kata yang sama artinya, sekaligus mempunyai makna yang berbeda. Burdah bisa menunjuk kepada jubah kebesaran khalifah yang menjadi salah satu atributnya (kekhalifahan). Dikenakan bilamana ada acara kenegaraan dan acara-acara resmi lainnya, agar bisa tampak berbeda dari pemimpin-pemimpin negara lainnya, pejabat-pejabat pemerintahannya, dan kelihatan berwibawa dihadapan sahabat-sahabatnya, teman-teman dan rakyatnya. Burdah juga bisa bermakna, sebuah qasidhah yang dipersembahkan kepada Nabi,saw. Sedangkan khirqoh atau burdah dalam tradisi kesufian, bermakna penyematan jubah oleh seorang mursyid kepada muridnya, sebagai tanda bahwa ia telah diridhoi gurunya.

Para sultan terdahulu percaya, bahwa merawat dengan baik dan mengenakan burdah, jubah mulia Nabi,saw., (khirqa-i syarif), akan mengantarkannya kepada kejayaan. Dan demikian pula dengan membaca burdah (qasidhah) dapat menyembuhkan berbagai macam penyakit, melapangkan dada dari kesempitan, dan melancarkan rizki, serta menjauhkan musuh dan terhindar dari orang-orang yang iri dan dengki. Sejarah mencatat bahwa Nabi,saw., pernah memberikan burdah kepada seorang penyair yang bertaubat. Atas karyanya yang fenomenal, berjudul banat su’ad (Su’ad telah pergi), berisi syair sanjungan kepada Nabi,saw., dan para sahabatnya, terdiri dari 59 bait ada yang mencatatnya sebanyak 58 bait. Tadinya ia kafir dan banyak membuat syair yang menentang Islam dan pemeluknya. Orang yang sangat beruntung itu bernama Ka’ab Ibn Zuhair,ra. Tidak saja jubah yang ia terima, bahkan tangannya pernah bersentuhan dengan tangan Nabi Muhammad,saw., yang suci. Setelah ia wafat, Muawiyah bin Abu Sufyan (sultan pertama dari dinasti umayyah) membeli Jubah dimaksud dari akhli warisnya dengan nilai yang sangat tinggi, dan selalu dipakainya dalam acara kenegaraan. Tradisi ini berlangsung hingga kesultanan Abbasiyah dan berakhir pada Kesultanan Ottoman. Burdah ini telah dipakai oleh para sultan atau penguasa Islam hampir 1.300 tahun lamanya. Sangat disayangkan setelah usai perang dunia pertama dan kedinastian Ottoman berganti menjadi republik, burdah ini tidak pernah dipakai lagi dan tersimpan rapi di Meseum Topkavi, Istanbul, Turki. Nasib burdah ini, persis seperti kejayaan Islam yang tinggal menyisakan cerita-cerita panjang, pemeluknya saling berebut ketenaran dan merasa benar sendiri, naluri dikedepankan sedangkan ruhani terpenjara rapat didalam hati. Semoga saja dikemudian hari, kepala negara Turki berkenan memakainya kembali, khususnya diacara kenegaraan agar dunia bisa melihatnya, bahwa Islam akan tetap besar dan murni sampai akhir zaman nantinya, agar Islam bisa bangkit kembali layaknya dinasti Ottoman terdahulu yang hampir menguasai setengah dunia.

Syaikhuna (semoga Allah merahmatinya) nyaris pingsan saat melihat burdah yang dimuliakan ini, tak kuasa menahan sebuah rasa yang datang secara tiba-tiba, beliau berlari kecil meninggalkan murid-muridnya dan menangis dengan kerasnya. Didekatnya ada pakaian yang biasa dipakai oleh Sayyidah Fatimah,ra., dan kedua puteranya, Sayyidina Hasan,ra., dan Sayyidina Husain,ra. Tidak masuk akal, anak dan cucu dari penguasa dua dunia, pemimpin para manusia dan Jin serta pemimpin Arab dan bukan Arab, mengenakan pakaian yang teramat sederhana. Seorang salik bahkan mendekap wajahnya karena malu disaat melihatnya, lalu berkata kepada salik yang lain : ‘Sungguh mengagumkan mereka yang diberkahi itu, pakaiannya amatlah sederhana,namun indah dan kokoh keimanannya. Sedangkan kita sebaliknya, memakai pakaian yang indah-indah namun lemah keimanan kita.’ Lalu ia menangis tersendu-sendu dan hampir-hampir ruhnya lepas dari jasadnya. Orang-orang yang hadir terheran-heran melihat kejadian yang demikian itu.

Peristiwa pemberiaan burdah oleh Nabi,saw., menjadi inspirasi bagi para sufi untuk menulis puisi, guna mengekspresikan rasa yang meluap-luap didalam dadanya atas kecintaan dan kekagumannya kepada Nabi,saw., yang sangat dihurmatinya itu (fana’u Rasul). Nyaris tidak ada kitab yang ditulis para sufi melainkan didalamnya terdapat puisi-puisi. Tidak ada bahasa yang dapat digunakan untuk mewakili pengalaman ruhani, alasan inilah mengapa mereka menuangkan dalam bentuk syair-syair yang elok. Yang tentunya hanya bisa diartikan dengan tepat oleh orang-orang yang menapaki jalan kesucian. Syaikhuna (semoga Allah merahmatinya) berkata : ‘Bahasa ruh berbeda dengan bahasa alam syahadah, oleh karenanya isyarat dalam mimpi yang dialami para pejalan wajib hukumnya disampaikan kepada gurunya, syaikhnya, guna mendapatkan penjelasan yang memadai.’

Kisah, di Mesir kira-kira tahun 608 H/1213, seorang yang berperawakan kecil dan kurus, mempunyai talenta menulis pujian berupa syair yang indah. Keakhliannya digunakan untuk mencari nafkah dengan menulis pujian kepada para pejabat. Allah SWT membuatnya terkena penyakit lumpuh total, dan harus terbaring ditempat tidur. Dalam keadaan yang demikian, ia baiat kepada tarekat Sadziliyah dibawah bimbingan seorang mursyid yang agung, Syaikh Abu al-Abbas al-Mursyi,qs., murid dari Imam Abu al-Hasan al-Sadzili,qs. Ia melakukan dengan ketat latihan-latihan spiritual, riyadhah dan mujahadah dilakukannya dengan gigih meskipun ia lumpuh. Di saat rasa kecintaan kepada Nabi,saw., meluap-luap (fana’u Rasul), beliau tuangkan didalam puisi yang demikian indahnya, yang diberi judul Al Kawakib ad-Durriyyah fi al-Madh alaa Khair al-Barriyah (Bintang-bintang gemerlap tentang pujian terhadap sang Manusia Terbaik). Suatu malam beliau bermimpi, ubun-ubun kepalanya diusap oleh Nabi,saw., dan menyelimuti tubuhnya dengan burdah. Penghargaan yang sedemikian tingginya itu, diperolehnya atas karyanya tentang puji-pujian dalam bentuk puisi itu. Ajaib, keesokan paginya segala macam penyakitnya lenyap, beliau dapat berjalan layaknya anak muda. Masyarakat disana menjadi gempar, dan tersiarlah ihwal mimpinya itu. Sejak saat itu, kitab beliau lebih dikenal dengan nama burdah. Lalu kaum muslimin percaya bahwa, dengan membaca burdah dapat menyembuhkan berbagai macam penyakit, baik penyakit lahiriyah ataupun penyakit batiniyah. Orang yang sangat mulia dan ditakdirkan menulis burdah itu, bernama Abu Abdillah Syaraf ad-Din Muhammad Ibn Sa’id Ibn Hammad Ibn Muhsin Ibn Abdillah Ibn Shanhaj Ibn Mallal al-Bushiri, dikenal dengan nama Imam Bushiri,qs. Di lingkungan tarekat Sadziliyah, beliau hidup sejaman dengan Syaikh Ibnu Athaillah,qs., penulis karya agung al-Hikam.

Di Indonesia burdah sangat dikenal luas, tidak saja masyhur dilingkungan pesantren, melainkan juga di sejumlah besar kalangan masyarakat. Karena syair-syairnya indah, berisi shalawat dan kisah tentang keagungan Nabi,saw., serta sarat dengan pelajaran tasawuf, khususnya tentang nafs. Kakek buyut Syaikhuna dari garis ibundanya, mendapatkan gelar dari masyarakat di Banjarsari, Jawa Barat sebagai Ajengan Burdah, karena begitu piawainya melantunkan burdah ini dan karomahnya sangatlah menonjol. Jumlah syair burdah 163 bait, setiap baitnya berkahir dengan huruf ‘mim’. Dikalangan komunitas pesantren mempunyai tradisi yang sudah mendarah daging dalam pembacaan sejarah hidup (tarikh), shalawat dan puji-pujian terhadap Nabi Muhammad,saw., yang mereka sebut dengan istilah syi'iran. Semua sufi sepakat bahwa didalamnya terkandung nilai sastra yang sangat tinggi. Keistimewaan lain dari burdah ini, adalah dapat dibaca dengan irama tertentu, dimana masyarakat Indonesia gemar akan bunyi-bunyian yang seperti ini. Setiap malam Jum’at syair ini dibaca secara berjamaah dengan nada yang indah. Masyarakat kota pun masih membacanya, khususnya bila menempati rumah baru, atau adanya bencana banjir, atau penyakit yang mewabah, maka burdah ini dibaca sebagai wirid ataupun hizib yang diyakini mujarab. Kepopuleran burdah ini hanya bisa disamai dengan Qashidah Barzanji, Qashidah Diba'iyyah, Qashidah Syaraf al-Anam dan Dalail al-Khairat. Beliau wafat di Iskandaria dan dimakamkan di dekat bukit al-Mughaththam tidak jauh dari Cairo, Mesir. Makam beliau berdekatan dengan makam Muhammad Ibn Idris asy-Syafi’i atau dikenal dengan nama Imam Syafi’i.ra. Jika makam Imam Syafi’i,ra., menyimpan qadam syarif (jejak kaki yang mulia) atau kadang disebut qadam Rasul, maka makam Imam Bushiri dipenuhi dengan kaligrafi burdah.Syaikhuna (semoga Allah merahmatinya)pernah berziarah ke makam kedua Imam yang mulia ini. Bersama sahabatnya melantunkan ayat-ayat suci al-Qur'an serta dzikir jahr (dzikir yang berbunyi) dihadapan pusara Imam Syafi'i, sedangkan di hadapan pusara Imam Bushiri, beliau terlihat diam seribu bahasa, dan hanya meninggalkan butir-butir air mata sucinya sebagai hahasa syair yang tinggi nan elok yang dihadiahkan teruntuk Imam Bushiri.qs.

Ke-Sufian Adalah Hidayah Allah


Rasulullah s.a.w. Tidak semua manusia dipilih oleh Tuhan untuk mengikuti jalan kerohanian (tarekat) dan menghayati kesufian sepertimana yang Rasulullah s.a.w. ajarkan, walaupun orang itu banyak jasanya terhadap agama. Kadangkala Tuhan uji dahulu hambaNya, samada nak dahulukan urusan dunia atau urusan akhirat.

Satu kisah contoh, ketika seorang ustaz yg banyak jasanya hendak pergi ke surau, tetapi saat itu dia dipanggil oleh bosnya, lalu dia mendahulukan urusan bosnya. maka ketika itulah dia gagal dlm tapisan awal utk mendapat kesufian. lalu dunia dan pangkat terhidang dihadapannya. Lulus dunia, gagal akhirat.

Tak perlu kita bahaskan siapa yg Tuhan pilih, kenapa Tuhan tak pilih org lain. Cuma kita disuruh menghayati siapa yg Tuhan pilih utk mengikuti jalan kerohanian ini.

Jika di istana, raja memberikan pingat kpd menterinya yg disukainya, padahal jika ditinjau tukang kebunlah yg sepatutnya dapat pingat kerana penat lelah menjaga halaman istana agar kelihatan indah. Itulah namanya "ANUGERAH" yg tidak mengenal siapa kerana ia hak mutlak Tuhan Yg Maha Bijaksana.
Jika anda
mahu berjinak dengan tarekat, biarkanlah suara sumbang penentang tarekat berkata-kata.

Logika = Tanda Kurang Iman

 
Semakin tinggi keimanan kita kepada Allah Ta'ala dan RasulNya, semakin kuranglah kita menggunakan logik akal pemikiran, bahkan semakin banyaklah kita menggunakan hati & perasaan bagi mengenang keagungan & kebesaran Tuhan.

Kenapa logik tanda kurang iman? Rukun Iman menyuruh kita percaya dengan yakin dengan perkara-perkara ghaib yang tidak ada dihadapan mata kita dan tidak boleh dibuktikan dengan kajian dan analisa sains. Hanya kadang-kadang kajian sains itu menyokong kandungan Al-Quran bila Tuhan buka sedikit rahsia alam kepada saintis yg jujur & mencari kebenaran.

Beriman kepada kewujudan Allah Ta'ala, Malaikat, syurga, neraka, arasy, kursi, luh mahfuz, qalam dll tidak akan dapat dibuktikan dengan logik sains. ini kerana hal ghaib tidak dapat ditangkap kewujudannya oleh pancaindera yg 5 (lihat, dengar, bau, rasa, sentuh). Mana mungkin kita dapat rasa kepanasan api neraka sewaktu hidup didunia.

Anda juga akan dapati ribuan hadith Nabi s.a.w. yg menyentuh tentang perkara ghaib yang memerlukan PERCAYA DENGAN YAKIN TANPA SYAK WASANGKA ATAU RAGU-RAGU. Keimanan diperolehi setelah kita yakini dengan teguh berhubung perkara-perkara ghaib tersebut.

Setelah diyakini sekian lama dan diuji keimanan kita, barulah Tuhan buka hijab dengan memperlihatkan perkara ghaib tersebut melalui mata hati (sixth sense). Ketika itu barulah anda akan sedar bahawa alam ghaib penuh dengan keajaiban dan tanda kebesaran Tuhan. Semua yg berlaku tidak ada logiknya. Jutaan malaikat yg mengelilingi arasy setiap saat, pohon Sidratul Muntaha yg tinggi menjulang, keindahan syurga yg tidak pernah dilihat mata, tidak pernah didengar oleh telinga dan tidak pernah terlintas di hati manusia.

Kata-kata yg logik bermakna kata-kata yang belum capai darjat mutmainnah. Yg ada hanya kekufuran dan kesyirikan serta keimanan yg belum matang. Lihatlah Allah Ta'ala memuliakan Saidina Abu Bakar r.a. dengan gelaran As-Siddiq (yang terus percaya dan yakin terhadap peristiwa Israk & mikraj. Perjalanan yg mengambil masa 2 bulan terjadi dalam masa 1 malam).

Wallahu A'lam. Hanya semata-mata limpah kurnia dan rahmat dari Allah Ta'ala.

JAZBAH & MAJZUB




Jazbah ialah satu tarikan rohani yang akan menjadikan seseorang (majzub) sampai kepada tahap hakikat seterusnya makrifat kepada Allah Ta'ala dalam tempoh yang singkat berbanding manusia lain. Ia seperti seseorang yang mendaki gunung menuju puncak dengan bantuan tali yg ditarik dari atas puncak. Keadaan ini amatlah mudah berbanding orang yang mendaki tanpa bantuan dan tanpa dorongan, hanya semata-mata usaha. 

Singkat masa disini bukanlah beerti satu hari atau satu tahun, tetapi singkat masa yang bersesuaian untuk matang. Nabi Muhammad s.a.w. menamatkan latihan kerohaniannya setelah beliau berumur 40 tahun lalu dilantik menjadi Rasul. Begitu juga dengan Syeikh Abdul Qadir Jilani dan para sultan awliya' yg lain dapat menamatkan latihan kerohanian mereka antara umur 40 - 90 tahun. Ini dikira cepat berbanding manusia biasa yang tidak sempat tamat latihan walau umur menjangkau 1 abad.

Orang yang majzub dianugerahkan keringanan dalam ibadah iaitu dapat melakukan ibadah yang banyak dalam tempoh yg singkat sedangkan ia sangatlah sukar dan amat berat bagi orang biasa. Contohnya orang majzub dapat menghabiskan membaca 5.6 juta selawat dalam tempoh 5 tahun, atau dapat berpuasa dalam tempoh yang panjang.

Seseorang yg majzub akan kenal Tuhan dan menghayati keagungan serta kebesaran Tuhan dalam setiap masa dan saat tanpa lalai. Orang yg majzub dipelihara oleh Allah dari perkara yg haram, makruh, syubhat dan sia-sia. Ia adalah satu anugerah khas dari Tuhan kepada hambaNya yang dipilih mengikut kehendakNya semata-mata dan ia bukan diminta.

Jika zaman dahulu (zaman nubuwwah) ia berlaku pada para Nabi dan Rasul tetapi selepas zaman Rasulullah s.a.w. (zaman wilayah/ wali) ia berlaku kepada para wali Allah. Orang majzub mempunyai mata hati yg didapati setelah terbuka hijab (dapat melihat perkara ghaib spt malaikat, syaitan, syurga, neraka dll).

Wallahu A'lam. Hanya semata-mata limpah kurnia dan rahmat dari Allah Ta'ala.

YAQZATAN (bertemu nabi secara nyata)



Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah. Selawat dan salam buat Rasulullah s.a.w.
Yaqozah adalah bertemu dengan Rasulullah s.a.w. dalam keadaan sedar (tidak tidur/ bukan mimpi). Para wali Allah kebiasaannya menerima didikan dari Rasulullah s.a.w. melalui cara ini. Ini kerana mereka telah dibukakan hijab oleh Allah Ta'ala dapat melihat perkara ghaib seperti malaikat, ruh manusia terdahulu, syurga, neraka, iblis syaitan, dan lain-lain perkara ghaib. Para bomoh belum dibuka hijab kerana mereka sebenarnya hanyalah dibukakan alam jin shj. (Jin termasuk makhluk yg akan dihisab diakhirat).

Dalil Utama: Hadith Bukhari seperti di atas mafhumnya "Sesiapa yg melihatku didalam mimpi, maka dia akan bertemu dengan ku dalam jaga, sesungguhnya syaitan tidak boleh menyerupaiku"

Dalil pertama: Pertemuan Nabi Muhammad SAW dengan Nabi Musa a.s.
Ketika Rasulullah SAW dimikrajkan, baginda dipertemukan dengan Nabi Musa a.s. sedangkan Nabi Musa telah wafat lebih 600 tahun sebelum kelahiran Nabi Muhammad. Oleh kerana besarnya peristiwa ini maka Allah rakamkan di dalam Al Quran dengan firman-Nya:
Maksudnya: “Maka janganlah kamu ragu tentang per temuanmu (dengan Musa ketika mikraj).” (Sajadah: 23)
Dalil kedua: Solat jemaah Nabi SAW dengan para rasul
Nabi Muhammad SAW bersembahyang berjemaah dengan para rasul di malam Israk sebelum baginda dimikrajkan. Firman Allah:
Maksudnya: “Dan tanyalah orang-orang yang Kami utus sebelum kamu (wahai Muhammad) di antara para rasul Kami itu.” (Az Zukhruf: 45)
Di dalam Tafsir Al Qurtubi, juzuk ke-7, ms 5915 tercatat:
“Masalah bertanya kepada anbiya di malam mikraj, Ibnu Abbas meriwayatkan bahawa para anbiya bersembahyang dengan berimamkan Rasulullah SAW dalam tujuh saf. Tiga saf terdiri dari rasul-rasul. Manakala empat saf lagi untuk nabi-nabi. Pertemuan Nabi SAW ini adalah dalam keadaan jaga dan Nabi SAW telah bertanya sesuatu kepada mereka di malam itu.”
Dalil ketiga: Hadis dari Abu Hurairah r.a.
Dari Abu Hurairah r.a. berkata: Aku dengar Nabi SAW ber sabda:
Maksudnya: “Sesiapa yang melihatku di dalam mimpi, maka dia akan melihatku di dalam keadaan jaga dan syaitan tidak boleh menyerupai diriku.” (Sahih Bukhari, juzuk ke-9, m.s. 42)
 Pengakuan Ulama Mengenai Yaqazah
Ibnu Arabi dalam kitabnya Fara’idul Fawa’id menulis:
“Adalah harus (khususnya bagi wali Allah yang diberi karamah) untuk bertemu dengan zat Nabi SAW baik rohnya atau jasadnya kerana Rasulullah SAW seperti lain-lain nabi dan rasul, semuanya hidup bila mereka dikembalikan (kepada jasadnya) serta diizinkan oleh Allah keluar dari kuburnya.”
Dalam kitab Al Khasoisul Kubra, Imam As Sayuti dalam Syarah Muslim oleh Imam Nawawi menulis:
“Jikalau seseorang berjumpa Nabi SAW (dalam mimpi atau jaga), baginda menyuruh akan sesuatu perbuatan (sunat), melarang satu larangan, menegah atau menun jukkan suatu yang baik, maka tiada khilaf ulama bahawa adalah sunat hukumnya mengamalkan perintah itu.”
Datuk Seri Maharaja Datuk Seri Utama, Awang Haji Ismail bin Umar Abdul Aziz, Mufti Kerajaan Brunei Darus salam, mengeluarkan fatwa melalui Pejabat Mufti, Kemen terian Hal Ehwal Agama, Negara Brunei Darussalam pada 14 Jamadil Awal 1408H, 4 Januari 1988 iaitu: 
“Maka nyata dari kata-kata ulama yang di atas ini bahawa berjumpa dengan Nabi SAW waktu tidur atau waktu jaga dan Nabi SAW mengajar akan sesuatu ilmu, suatu doa, suatu selawat dan suatu zikir, adalah harus dan boleh, bagaimana telah berlaku pada ulama-ulama, ahli ilmu Islam, wali-wali Allah dan orang-orang solehin, kita berkata perkara seperti itu termasuk di bawah erti kata fadhailul a’mal.
Adapun perkara halal dan haram telah tertutup dengan berhenti wahyu kepada Nabi kita dan dengan wafat Nabi kita SAW sebagaimana kita telah sebutkan di awal-awal rencana ini.
Sila baca kitab-kitab berkenaan wali-wali Allah seperti Syawahidul Haq karangan Syeikh Yusuf Anbahani dan kitab Lathoiful minan karangan Al Arifbillah Tajuddin bin Athaillah As Sakandari yang meninggal tahun 709H dan Jami’u Karamatil Auliya karangan Syeikh Anbahani dan Hilyatul Auliya oleh Al Hafiz Abu Naim dan karangan Al ‘Alamah Dr. Abdul Halim Mah mud, Mesir dan lain-lain.”
"Sesiapa yang menipu tentangku dengan sengaja, sediakanlah tempatnya di dalam neraka" Maksud Hadith. Berhati-hatilah tentang isu ini. Jangan sengaja menipu tentang yaqazah dan jangan sengaja menolak yaqazah tanpa usul periksa.
Wallahu A'lam. Hanya semata-mata limpah kurnia dan rahmat dari Allah Ta'ala.

KABINET PARA WALIYULLOH


Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah. Selawat dan salam buat Rasulullah s.a.w.

Susunan Ahli kabinet wali Allah
Jumlah bilangan ahli kabinet wali Allah ialah seramai 356 orang dan mereka mempunyai pangkat kedudukan masing-masing di sisi Allah. Pangkat tertinggi dalam kerajaan para wali ialah Ghaust atau Qutub, kemudian Mukhtarun, Nujaba, Akhyar atau Urafa, Abdal atau Autadul Ardi dan akhir sekali Nuqaba.

Dalil daripada riwayat Athar Sahabah
Susunan-susunan pangkat ini telah diriwayatkan oleh Al-khatib di dalam kitabnya, iaitu Tarikh Baghdad dan dalam kitab Ibnu Asakir, iaitu kitab Tarikh Syam. Kedua-duanya telah mengambil daripada Sanad Ubaidullah bin Muhammad Al-Abbasi yng menyatakan bahawa beliau telah mendengar Al-Kattani berkata :

“Bahawasanya seramai 300 orang berpangkat Nuqaba, 40 orang berpangkat Al-Abdal atau Autadul Ardi, 7 orang berpangkat Al-Akhyar atau Urafa, 5 orang berpangkat Annujaba, 3 orang berpangkat Al-mukhtarun dan yang seorang merupakan pimpinan tertinggi dalam kerajaan para wali yang berpangkat Qutbul-Alam atau Al-Ghaust.

Peranan yang lain atas seorang yang bergelar wali Allah
Antara peranan Al-ghaust dan Ahli Kabinet kerajaan para Wali yang lain, iaitu apabila berlaku musibah yang besar kepada ummat manusia ataupun hajat-hajat yang terhalang daripada orang-ramai seperti meminta diturunkan hujan pada saat kemarau yang teruk maka Annuqaba akan memohon kepada ALLAH S.W.T kemudian Al-Abdal, kemudian Al-Akhyar atau Urafa , kemudian Annujaba dan seterusnya Al-Mukhtarun lalu ALLAH S.W.T akan memperkenankan hajat mereka sekiranya tidak, maka barulah Qutub atau Ghaust berdoa kepada ALLAH S.W.T.

Al-Ghasut juga diberi mandat oleh ALLAH S.W.T membimbing sesiapa sahaja yang dikehendaki oleh ALLAH S.W.T untuk melayakkan diri menyandang pangkat Waliyullah secara kerohanian dan memberi pangkat kepada mereka, iaitu pangkat Al-Mukhtarun, Annujaba, Al-Akhyar atau Urafa, Al-Abdal dan Annuqaba.

Maklumat terkini  mengatakan Kabinet wali Allah berjumlah 856 ahli, 500 berpangkat akhyar, 300 berpangkat abdal, 40 berpangkat autad, 7 nujaba, 5 nuqaba, 3 qutub dan 1 ghaus (presiden / perdana menteri).

Anda mungkin akan jumpa bilangan kabinet wali Allah yang berbeza dari kitab-kitab tasawuf. Sebenarnya komposisi kabinet wali Allah tertakluk kepada budibicara ghaust yg menentukan kerusi yang patut ada dan peranannya. Kadangkala wali abdal dikurangkan, tetapi wali akhyar ditambah. Semuanya atas rahmat Tuhan.

Wallahu A'lam. Hanya semata-mata limpah kurnia dan rahmat dari Allah Ta'ala.

Kamis

Wirid Lazim


هذا الورد  المبارك  لمحمّد أبى سفيان بن حسن الدّين   السندى الجاوى  غفر الله له ونفعنا به وبعلو مه فى الدّارين  آمين
{  هذا الورد  يقرأ بعدالصبح والعصر  }

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ . اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ . اَللَّهُمَّ صَلِّّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ خَاتِمِ النَّبِيِّيْنَ وَاْلمُرْسَلِيْنَ وَآلِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ كُنْ صَلاَةً عَلَى اَلْفَ مَرَّةٍ مِنْ قِرَاءَةِ الصَّلاَتِيْ  
 اَللَّهُمَّ اَنْتَ مَقْصُوْدِيْ وَرِضَاكَ مَطْلُوْبِيْ اَعْطِنِي مَغْفِرَتَكَ وَرَحْمَتَكَ
الأَوَّلُ اْلقَوْلِيْ الشَّرَفُ ِللهَِ  أَلْـفَاتِحَةْ..............................................
نَوَيْتُ بِتِلاَوَةِ وِرْدِ صَبَاحِ هَذَا اْليَوْمِ ِللهِ تَعَالَى وَنَوَيْتُ فِى قَلْبِيْ لِطَلَبِ الرِّضَى اللهِ تَعَالَى وَ لِطَلَبِ الْمَحَبَّةِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ أَلْـفَاتِحَةْ..........................................
نَوَيْتُ بِتِلاَوَةِ وِرْدِ مَسَاءِ هَذَا اْليَوْمِ ِللهِ تَعَالَى وَنَوَيْتُ فِى قَلْبِيْ لِطَلَبِ الرِّضَى اللهِ تَعَالَى وَ لِطَلَبِ الْمَحَبَّةِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ أَلْـفَاتِحَةْ..........................................
اَلْفَاتِحَةَ إِلَى رُوْحِ اْلخَاتَمِ ْالاَنْبِيَاءِ وَاْلمُرْسَلِيْنَ وَ الشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ وَ اْلعُلَمَاءِ و ْالاَوْلِيَاءِ اْلخَاتَمِ ْالاَوْلِيَاءِ اْلعُمْدَةِ سَيِّدِنَا محَُمَّدِ بْنِ اْلخَاتَمِ ْالاَوْلِيَاءِاْلغَوْثِ عَبْدِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَآلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَاَزْوَاجِهِ وَذُرِّ يَّاتِهِ وَاَهْلِ بَيْتِهِ وَاَتْبَاعِهِ اَنَّ اللهَ يُعْلِى دَرَجَاتِهِمْ فِى الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَا بِاَسْرَارِهِمْ وَاَنْوَارِهِمْ وَعُلُوْمِهِمْ وَنَفَحَاتِهِمْ وَبَرَكَاتِهِمْ فِى الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ وَيَجْعَلُنَا مِنْ حِزْبِهِمْ وَيَرْزُقُنَا مَحَبَّـتَـهُمْ وَيَتَوَفَّانَا عَلىَ مِلَّّتِـهِمْ وَيَحْشُرُنَا فِى زُمْرَتِـهِمِ ْالفَاتِحَةَ أَثَابَكُمُ اللهُ .................        
اَلْفَاتِحَةَ إِلىَ اَرْوَاحِ آهَالِ الشَّفَاعَةِ مِنْ مُرْتَضَى ْالاَخْيَارِ عِنْدَ اللهِ مِنَ ْالاَنْبِيَاءِ وَاْلمُرْسَلِيْنَ وَجَمِيْعِ ْالمَلاَئِكَةِ ْالمُقَرَّبِيْنَ وَاْلكَرُوْبِيِّّـيْنَ والرُّحَانِـيِّـيْنَ وَحَمَلَةِ ْالاَرْشِ وَحَافُوْنٍ وَشَوِيَّةٍ وَكَتَبَةٍ وَحَفَظَةٍ وَسَفَرَةٍ ثُمَّ إِلىَ اَرْوَاحِ اََصْحَابِهِ الرَّسُوْلِ اللهِ اَجْمَعِيْنَ وَ لِجَمِيْعِ الشُّهَدَاءِ بَدْرٍ وَاُحُدٍ وَخَنْدَقٍ وَخَيْبَرٍ وَخُنَـيْـنٍ وَطَائِفٍ وَمُؤْتَـةٍ وَرَجِيْعٍ وَبَنِى قُرَيْظَةٍ ثُمَّ إِلىَ اَرْوَاحِ جَمِيْعِ ْالعُلَمَاءِ ْالعَامِلِيْنَ وَ جَمِيْعِ ْالاَوْلِيَاءِ الْمُحَقِّقِيْنَ مِنَ ْالمَشَارِقِ إِلَى ْالمَغَارِبِِ خُصُوْصًا اَرْوَاحِ خَاتَمِ ْالاَوْلِيَاءِ اَيْ لِوَلِيِ اللهِ اْلعُمْدَةِ  وَ لِوَلِيِ اللهِ اْلغَوْثِ اَوِ اْلقُطْبِ اَوِاْلفَرْدِ  وَ لِوَلِيِ اللهِ اْلاَئِمَّةَ اَوِ اْلإِمَامَيْنِ اَيْ لِوَلِيِ اللهِ عَبْدِ الرَّبِّ وَ عَبْدِ اْلمَلِكِ وَاْلأَخْيَارِ  وَلِإِثْنَى عَشَرَ مِنَ ْالاَوْلِيَاءِ النُّقَبَاءِ وَلِـثَمَانِيَةِ مِنَ ْالاَوْلِيَاءِ النُّجَبَاءِ وَ ْالاَوْلِيَاءِ اَوْتَادِ ْالاَرْضِ اَوْتاَدٍ اَرْبَعَةٍ اَيْ لِوَلِيِ اللهِ عَبْدِ اْلحَيِّ وَ عَبْدِ العَلِيْمِ و عَبْدِ اْلقَادِرِ وَ عَبْدِ اْلوَدُوْدِ وَلِلْاَوْلِيَاءِ اْلاَبْدَالِ ْالاَرْضِ اَبْدَالٍ سَبْعَةٍ اَيْ لِوَلِيِ اللهِ عَبْدِ اْلحَيِّ عَلَى قَدَمِ إِبْرَاهِيْمَ وَ عَبْدِ العَلِيْمِ عَلَى قَدَمِ مُوْسَى وَ عَبْدِ اْلقَادِرِ عَلَى قَدَمِ هَرُوْنَ وَ عَبْدِ اْلوَدُوْدِ عَلَى قَدَمِ إِدْرِيْسَ وَعَبْدِ الشَّكُوْرِ عَلَى قَدَمِ يُوْسُفَ وَ عَبْدِ السَّمِيْعِ عَلَى قَدَمِ عِيْسَى وَعَبْدِ اْلبَصِيْرِ عَلَى قَدَمِ آدَمَ وَ لِوَلِيِ اللهِ حَوَاريٍّ وَلِأَرْبَعِيْنَ مِنَ ْالاَوْلِيَاءِ الرَّجَبِيِّيْنَ  وَ الرُّقَبَاءِ وَاْلاُمَنَاءِ وَاْلأَبْرَارِ وَالْخُلَفَاءِ وَ رِجَالِ اْلغَيْبِ وَ رِجَالِ اْلفَتْحِ وَ رِجَالِ اْلمَعَرِيْجِ  وَ أهْلِ عَيْنِ التَّحْكِيْمِ الزُّعَيْدِ وَاْلمَكْتُوْمِيْنَ وَاْلأفْرَادِ وَالْمَحْبُوْبِيْنَ وَاْلوَاصِلِيْنَ والطَّائِرِيْنَ وَالسَّالِكِيْنَ وَاْلمُرِيْدِيْنَ وَالطَّالِبِيْنَ  وَاُصُوْلِهِمْ وَفُرُوْعِهِمْ وَذَوِى ْالحُقُوْقِ عَلَيْهِمْ اَجْمَعِيْنَ اَنَّ اللهَ يَغْفِرُلَهُمْ وَيَرْحَمُهُمْ وَيُعْلِى دَرَجَاتَهُمْ فِى الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَا بِاَسْرَارِهِمْ وَاَنْوَارِهِمْ وَعُلُوْمِهِمْ وَنَفَحَاتِهِمْ فِى الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ وَيَجْعَلُنَا مِنْ حِزْبِهِمْ وَيَرْزُقُنَا مَحَبَّـتَـهُمْ وَيَتَوَفَّانَا عَلىَ مِلَّّتِـهِمْ وَيَحْشُرُنَا فِى زُمْرَتِـهِمِ قَدَّسَ اللهُ اَرْوَاحَهُمُ ْالعَزِيْزُ ْالفَاتِحَةَ أَثَابَكُمُ اللهُ .................  
اَلْفَاتِحَةَ إِلىَ اَرْوَاحِ ْالإِمَامِ الصِّدْقِ فىِ يَوْمِ اْلعِقَابِ سَيِّدِنَا اَبِى بَكْرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَلِلْإِمَامِ اْلحُكَمَاءِ فىِ يَوْمِ اْلعِقَابِ سَيِّدِنَا عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَلِلْإِمَامِ السَّخَاوَةِ فىِ يَوْمِ اْلعِقَابِ سَيِّدِنَا عُثْمَانَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَلِلْإِمَامِ الشُّهَدَاءِ فىِ يَوْمِ اْلعِقَابِ وَخَاتِمِ ْالاَوْلِيَاءِ النُّقَبَاءِ سَيِّدِنَا عَلِىٍّ كَرَّمَ اللهُ وَجْهَهُ وَلِلْإِمَامِ اْلفُقَهَاءِ فىِ يَوْمِ اْلعِقَابِ سَيِّدِنَا مُعَادِ بْنِ جَبَلٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَلِلْإِمَامِ الزُّهْدِ فىِ يَوْمِ اْلعِقَابِ سَيِّدِنَا أَبِى ذَرِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَلِلْإِمَامِ اْلقُرَاءِ فىِ يَوْمِ اْلعِقَابِ سَيِّدِنَا اُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَلِلْإِمَامِ اْلمُؤَذِّنِيْنَ فىِ يَوْمِ اْلعِقَابِ سَيِّدِنَا بِلَالِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَلِلْخَاتَمِ ْالاَوْلِيَاءِ النُّجَبَاءِ سَيِّدِنَا حَسَنِ بن عَلِىِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ
وَلِلْإِمَامِ الْمَقْتُوْلِيْنَ ظُلْمًا فىِ يَوْمِ اْلعِقَابِ وَخَاتِمِ ْالاَوْلِيَاءِ اْلأَخْيَارِ سَيِّدِنَا حُسَيْنِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ  ثُمَّ إِلىَ اَرْوَاحِ اَزْوَاجِ رَسُوْلِ اللهِ الطَّاهِرَاتِ اُمَّهَاتِ اْلمُؤْمِنَاتِ سَيِّدَتِنَا عَائِشَةَ الرِّضَى وَخَدِيْجَةَ اْلكُبْرَ وَخُصُوْصًا سَيِّدَتِنَا فَاطِمَةَ الزَّهْرَاءِ وَذُرِّيَّتِهَِا الْجَمِيْعِ . اَنَّ اللهَ يَغْفِرُلَهُمْ وَيَرْحَمُهُمْ وَيُعْلِى دَرَجَاتِهِمْ فِى الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَا بِاَسْرَارِهِمْ وَاَنْوَارِهِمْ وَعُلُوْمِهِمْ وَنَفَحَاتِهِمْ وَبَرَكَاتِهِمْ فِى الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ ْالفَاتِحَةَ أَثَابَكُمُ اللهُ .................  

اَلْفَاتِحَةَ إِلىَ اَرْوَاحِ اْلعُلَمَاءِ اْلعَامِلِيْنَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ وَاْلأَوْلِيَاءِ وَ الرَّاشِدِيْنَ . ثُمَّ إِلىَ اَرْوَاحِ وَالِدِيْنَا وَمَشَايِخِـنَاوَمُعَلِّمِيْنَا وَذَوِى اْلحُقُوْقِ عَلَيْنَا اَجْمَعِيْنَ
 ثُمَّ إِلىَ اَرْوَاحِ اَمْوَاتِ اَهْلِ هَذِهِ اْلبَلْدَةِ مِنْ  ْالمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ مِنْ اُمَّةِ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. اَنَّ اللهَ يَغْفِرُلَهُمْ وَيَرْحَمُهُمْ وَيُعْلِى دَرَجَاتِهِمْ فِى الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَا بِاَسْرَارِهِمْ وَاَنْوَارِهِمْ وَعُلُوْمِهِمْ وَنَفَحَاتِهِمْ وَبَرَكَاتِهِمْ فِى الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ ْالفَاتِحَةَ أَثَابَكُمُ اللهُ .................

إقرأ السـورة الفاتحة مكية وأياتها سبع :
اَعُوْذُ  بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ
بسم الله الرحمان الرحيم...إلى ولا الضالين

أَللَّهُمَّ صَلِّى وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مَرْكَـزِ اْلبَرَكَاتِيَّةِ * القَائِدِ الْجَانِّيَّةِ وَاْلأُنَاسِيَّةِ *  قِبْلَتِنَا مُحَمَّدٍ خَيْرِ اْلبَرِيَّـةِ * وَنَافِذِ السَّبْعِ ْالأَرَضِيَّـةِ *  مِنَ ْالعَالَمِ ْالبَشَرِيَةِ إِلَى ْالمَلاَئِكَتِـيَّـةِ * وَمُخْـتَرِقِ السَّبْعِ الطِّبَاقِـيَّةِ *  مِنَ السَّمَاءِ الرَّقِيْعَةِ إِلَى اللَّـأْبِـيَّةِ * وَعَالِمِ السَّبْعِ الرِّيَاحِ * مِنَ ْالرِّيْحِ اْلعَذَابِيَّةِ
إِلَى الرَّحْمَتِيَّةِ * وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ ذَوِى النُّفُوْسِ الزَّكِـيّةِ * وَآتِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اْلوَسِيْلَةَ وَاْلفَضِيْلَةَ * وَالشَّرَفَ وَالدَّرَجَةَ اْلعَالِيَةَ الرَّفِعَةَ * وَابْعَثْهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اْلمَقَامَ الْمَحْمُوْدَ الَّذِيْ وَعَدْتَهُ * إِنَّكَ لَا تُخْلِفُ اْلمِيْعَادَ * أَللَّهُمَّ يَاوَهَّابُ 3 × هَبْ لَهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اْلوَسِيْلَةَ وَاْلفَضِيْلَةَ يَوْمَ اْلدَّئِمِيَّةَ * أَللَّهُمَّ يَارَافِعُ  3 ×  إِرْفَعْ لَهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الدَّرَجَةَ اْلعَالِيَةَ يَوْمَ اْلأَبَدِيَّةَ * أَللَّهُمَّ يَاسَمِيْعُ 3 × بِحَقِّ اْلأَسْمَآئِكَ الْحُسْنَى إِسْمَعْنَا 2 ×  إِسْمَعْنَا اْلأَدْعِيَتَنَا مِنْ عَبِيْدِكَ اْلعَاجِزِ الذَّلِيْلِ الْحَقِيْرِنَا * آمِيْنَ آمِيْنَ آمِيْنَ يَارَبَّ اْلعَالمَِيْنَ  3 ×  
    
اَللَّهُمَّ صَلِّّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ خَاتِمِ النَّبِيِّيْنَ وَاْلمُرْسَلِيْنَ وَآلِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ كُنْ صَلاَةً عَلَى اَلْفَ مَرَّةٍ مِنْ قِرَاءَةِ الصَّلاَتِيْ  3 ×
إقرأ السـورة الصافات 180 - 182 :  
سبحان...إلى...العالمين

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ
إقرأ السـورة المزّمل مدنية آية 20  :
وما تقدّموا...إلى...غفور رحيم
لَبَيْكَ أَللَّهُمَّ رَبِّي وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ كُلُّهُ فِى يَدَيْكَ وَهَا أَنَاذَا عَبْدُكَ الضَّعِيْفُ الذَّلِيْلُ الْحَقِيْرُ قَـآئِمٌ لَّكَ بَيْنَ يَدَيْكَ أَقُوْلُ مُسْتَعِيْنًا بِحَوْلِكَ وَقُوَّتِكَ إِمْتِثَالًا لِأَمْرِكَ وَتَعْظِيْمًا وَإِجْلَالًا لَكَ
أَسْتَغْفِرُاللهَ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ 100× / 1000×

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ
إقرأ السـورة الحجر 98  :
فسبّح...إلى...من الساجدين
لَبَيْكَ أَللَّهُمَّ رَبِّي وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ كُلُّهُ فِى يَدَيْكَ وَهَا أَنَاذَا عَبْدُكَ الضَّعِيْفُ الذَّلِيْلُ الْحَقِيْرُ قَـآئِمٌ لَّكَ بَيْنَ يَدَيْكَ أَقُوْلُ مُسْتَعِيْنًا بِحَوْلِكَ وَقُوَّتِكَ مُخْلِصًالَّكَ مِنْ قَلْبِيْ بِمَا أَلْهَمْتَنِيْ إِلَيْهِ بِسَابِقٍ فَضْلِكَ وَمِنَّتِكَ مُسَبِّحًا لَّكَ إِمْتِثَالًا لِأَمْرِكَ وَتَعْظِيْمًا وَإِجْلَالًا لَكَ
سُبْحَانَ اللهِ وَ اْلحَمْدُ للهِ وَلَا إلَهَ إلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ وَلَا حَولَ وَلَا قُوةَ إِلاَّ بِاللهِ اْلعَلِيِّ اْلعَظِيْمِ عَدَدَ مَا عَلِمَ اللهُ وَزِنَةَ مَا عَلِمَ اللهُ وَمِلْءَ مَا عَلِمَ اللهُ 100× / 1000×
سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ اللهِ اْلعَظِيْمِ وَبِحَمْدِهِ

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ
إقرأ السـورة الأحزاب 56  :
إنّ الله...إلى...تسليما
لَبَيْكَ أَللَّهُمَّ رَبِّي وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ كُلُّهُ فِى يَدَيْكَ وَهَا أَنَاذَا عَبْدُكَ الضَّعِيْفُ الذَّلِيْلُ الْحَقِيْرُ قَـآئِمٌ لَّكَ بَيْنَ يَدَيْكَ أَقُوْلُ مُسْتَعِيْنًا بِحَوْلِكَ وَقُوَّتِكَ إِمْتِثَالًا لِأَمْرِكَ وَتَعْظِيْمًا وَإِجْلَالًا لَكَ وَلِرَسُوْلِكَ صَلَّى الله ُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ
اَللَّهُمَّ صَلِّّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ خَاتِمِ النَّبِيِّيْنَ وَاْلمُرْسَلِيْنَ وَآلِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ كُنْ صَلاَةً عَلَى اَلْفَ مَرَّةٍ مِنْ قِرَاءَةِ الصَّلاَتِيْ  100 × / 1000×

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ
إقرأ السـورة البقرة مدنية آية 152  :
فاذكرونى...إلى...لاتكفرون
لَبَيْكَ أَللَّهُمَّ رَبِّي وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ كُلُّهُ فِى يَدَيْكَ وَهَا أَنَاذَا عَبْدُكَ الضَّعِيْفُ الذَّلِيْلُ الْحَقِيْرُ قَـآئِمٌ لَّكَ بَيْنَ يَدَيْكَ أَقُوْلُ مُسْتَعِيْنًا بِحَوْلِكَ وَقُوَّتِكَ مُخْلِصًالَّكَ مِنْ قَلْبِيْ بِمَا أَلْهَمْتَنِيْ إِلَيْهِ بِسَابِقٍ فَضْلِكَ وَمِنَّتِكَ ذَاكِرًا لَّكَ إِمْتِثَالًا لِأَمْرِكَ وَتَعْظِيْمًا وَإِجْلَالًا لَكَ
اَللَّهُمَّ اَنْتَ مَقْصُوْدِيْ وَرِضَاكَ مَطْلُوْبِيْ اَعْطِنِي مَغْفِرَتَكَ وَرَحْمَتَكَ 
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ  لَامَعْبُوْدَ إلاَّ اللهُ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ لَامَقْصُوْدَ إلاَّ اللهُ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ لَامَوْجُوْدَ إلاَّ اللهُ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ لَامَشْهُوْدَ إلاَّ اللهُ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ سَيِّدُنَا مُحَمَّدٌ رَّسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ
وَقَالَ رَّسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ : إِرْفَعُوْا أََيْدِيَكُمْ وَقُوْلُوْا : لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ  * أَللهُ مَعِيْ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ* أَللهُ حَاضِرِيْ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ* أَللهُ نَاظِرُ إِلَيَّ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ* أَللهُ شَاهِدُ عَلَيَّ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ* أَللهُ قَرِيْبٌ مِنِّيْ
لَا إلَهَ إلاَّ اللهُ 100× / 1000×
سَيِّدُنَا مُحَمَّدٌ رَّسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ سَلاَمُ اللهِ
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ سَلَّمَ تَسْلِيْمًا

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ
إقرأ السورة غافر   آية 60  :
وقال... إلى...لكم
لَبَيْكَ أَللَّهُمَّ رَبِّي وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ كُلُّهُ فِى يَدَيْكَ وَهَا أَنَاذَا عَبْدُكَ الضَّعِيْفُ الذَّلِيْلُ الْحَقِيْرُ قَـآئِمٌ لَّكَ بَيْنَ يَدَيْكَ أَقُوْلُ مُسْتَعِيْنًا بِحَوْلِكَ وَقُوَّتِكَ إِمْتِثَالًا لِأَمْرِكَ وَتَعْظِيْمًا وَإِجْلَالًا لَكَ

الدّعاء:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ
اَلْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ وَزَمَانٍ وَمَكَانٍ وَنِعْمَةٍ وَسُبْحَانَكَ رَبِّ ْالعَلِيِّ ْالوَهَّابِ، لَا نُحْصِى ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ اَللَّهُمَّ صَلِّّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَأَصْحَابِهِ كُلَّمَا ذَكَرَكَ وَذَكَرَهُ الذَّاكِرُوْنَ وَسَهَى وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ وَذِكْرِهِ ْالغَافِلُوْنَ رَبَّنَا اغْفِرْلَنَا ذُنُوْبَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَلِمَنْ دَخَلَ بَيْتَنَا مُؤْمِنًا وَلِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ
اَللَّهُمَّ أَكْرِمْ هَذِهِ اْلأُمَّةَاْلمحُـَمِّدِيَّةَ بِجَمِيْلِ عَوَائِدِكَ فِى الدَّارَيْنِ إِكْرَامًا لِمَنْ جَعَلْتَهَا مِنْ أُمَّتِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِأُمِّةِ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ  اَللَّهُمَّ ارْحَمْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ  اَللَّهُمَّ اسْتُرْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ  اَللَّهُمَّ اجْبُرْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ  اَللَّهُمَّ عَافِ أُمَّةَ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ اَللَّهُمَّ احْفَظْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ
اَللَّهُمَّ تَجَاوَزْ عَنْ أُمَّةِ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِنْ أُمَّةِ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ
اَللَّهُمَّ ارْحَمْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ رَحْمَةً عَامَّةً يَارَبَّ ْالعَالمَِيْنَ  اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِأُمِّةِ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ مَغْفِرَةً عَامَّةً يَارَبَّ ْالعَالمَِيْنَ اَللَّهُمَّ فَرِّجْ عَنْ أُمِّةِ سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَسَلَّمَ فَرَجًا عَاجِلًا يَارَبَّ ْالعَالمَِيْنَ يَارَبَّ كُلِّ شَيْئٍ بِقُدْرَتِكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ إِغْفِرْلِىْ كُلَّ شَيْئٍ وَلَا تَسْأَلْنِىْ عَنْ كُلِّ شَيْئٍ وَلَا تُحَاسِبْنِىْ فِى كُلِّ شَيْئٍ وَأَعْطِنِىْ كُلَّ شَيْئٍ
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِنَ ْالاَخْيَارَ اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِنَ ْالاَبْدَالِ اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِنْ كَثِيْرِاْلاَعْمَالِ
اَللَّهُمَّ اِنَّا نَسْاَلُكَ حُبَّكَ وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ وَالْعَمَلَ الَّذِى يُبَلِّغُنَا حُبَّكَ
اَللَّهُمَّ إِلْقَ وَ تَلَاقَ بَيْنِيْ وَبَيْنَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمُ
فِى الدُّنْيَا إِلَى اْلآخِرَةِ مَنَامًا وَيَقَظَةً وَمُشَافَحَةً وَلَوْ أَنَا اْلكَثِيْرُ الذُّنُوْبُ اِنَّكَ اَنْتَ اْلغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ 
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِمَّنْ تُصِيْبُهُ شَفَاعَةُ النَِّبىِّ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمُ
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِمَّنْ يَرَاكَ فِى الدُّنْيَا بِعَيْنِيْ قَلْبِهِ وَفِى اْلآخِرَةِ بِعَيْنِيْ رَأْسِهِ
وَآتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
اَللَّهُمَّ اَحْيِنَا بِحَيَاةِ ْالعُلَمَاءِ وَاَمِتْنَا بِمَوْتِ الشُّهَداَءِ وَاحْشُرْنَا يَوْمَ ْالقِيَامَةِ فِى زُمْرَةِ ْالاَوْلِيَاءِ وَاَدْخِلْنَا اْلجَنَّةَ مَعَ ْالاَنْبِيَاءِ عَلَيْهِمُ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ
اَللَّهُمَّ اِنَّا نَسْاَلُكَ تَوْفِيْقَ اَهْلِ ْالهُدَى وَاَعْمَالَ اَهْلِ ْاليَقِيْنِ وَمُنَاصَحَةَ اَهْلِ التَّوْبَةِ وَعَزْمَ اَهْلِ الصَّبْرِ وَجَدَّ اَهْلِ اْلخَشْيَةِ وَطَلَبَ اَهْلِ الرَّغْبَةِ وَبُعْدَ اَهْلِ ْالوَرَعِ وَعِرْفَانَ اَهْلِ ْالعِلْمِ حَتَّى نَخَافَكَ رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي ْالآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ وَ صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمْ
اَللَّهُمَّ اكْشِفْ عَنَّا وَاصْرِفْ عَنَّا وَادْفَعْ عَنَّا ْالبَلاَءَ وَاْلغَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالطَّاعُوْنَ وَاْلفِتَنَ وَاْلِمحَنَ وَاْلـهُمُوْمَ وَاْلغُمُوْمَ وَاْلكُرُوْبَ وَاْلاَحْزَانَ وَالشَّدَائِدَ وَالشَّرَّ ْالاَعْدَاءِ مَالَا يَكْشِفُهُ غَيْرُكَ نَعُـْوذُ بِاللهِ مِنْ عَذَابِ ْالقَبْرِ وَ نَعُـْوذُ بِاللهِ مِنْ عَذَابِ النَّارِ وَ نَعُـْوذُ بِاللهِ مِنَ ْالفِتَنِ مَاظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَ نَعُـْوذُ بِاللهِ مِنْ فِتْـنَةِ الدَّجَّالِ وَ نَعُـْوذُ بِاللهِ مِنْ فِتْـنَةِ الدُّنْيَا وَبَلَاءِ الدُّنْيَا وَ نَعُـْوذُ بِاللهِ مِنْ عِلْمِ لَايَنْفَعُ وَعَمَلٍ لَايُرْفَعُ وَقَلْبٍ لَايَخْشَعُ وَنَفْسٍ لَاتَشْبَعُ وَدُعَاءٍ لَا يُسْمَعُ وَلَايُسْتَجَابُ وَ إِنَّ رَبِّّى لَسَمِيْعُ الدُّعَاءِ * اَللَّهُمَّ حَاسِبْنَا حِسَابًا يَسِـيْرًا اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْاَلُكَ مِنْ خَيْرِمَاسَاَلَكَ مِنْهُ نَبِيُّكَ سَيِّّدُنَا مُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمُ وَنَعُوْذُبِكَ مِنْ شَرِّمَااسْتَـعَاذَكَ مِنْهُ نَبِيُّكَ سَيِّّدُنَا مُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمُ وَاَنْتَ ْالمُسْتَـعَانُ وَعَلَيْكَ ْالبَلاَغُ وَلاَحَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ وَ صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمْ وآخِرُ دَعْوَانَا اَنِ اْلحَمْدُ ِللهِ رَبِّ  ْالعَالَـمِيْنَ بِبَرَكَاتِ ْالاُمِّ ْالقُرْآنِ ْالفَاتِحَةِ.................